Profil: Agung Triantoro, Siswa Smansa Yang Jago Bersepeda


Agung Triantoro, Siswa Smansa yang Jago Bersepeda



            Bersepeda bukanlah hal asing bagi masyarakat Indonesia. Olahraga praktis ini sangat cocok untuk semua kalangan, mulai dari yang muda hingga tua. Masyarakat Indonesia memfavoritkan olahraga sepeda, buktinya sudah banyak terbentuk komunitas-komunitas pecinta sepeda. Sayangnya, Pemerintah Daerah Purwakarta sepertinya belum menyadari bahwa di Purwakartapun terdapat masyarakat yang menyukai bersepeda, buktinya tidak ada fasilitas atau jalur untuk sepeda. Padahal kita bisa berangkat sekolah, kerja, ataupun kegiatan yang lain dengan bersepeda, hitung-hitung sambil olahraga.

            Olahraga yang bisa dibilang sederhana ini ternyata mempunyai banyak manfaat, diantaranya membakar kalori, meningkatkan daya tahan tubuh, dan bahkan bisa mendatangkan prestasi yang membanggakan. Dan ternyata, di Smansa terdapat seorang cowok pecinta olahraga sepeda yang juga berprestasi. Siapa dia? Yuk, lihat profilnya!

Profil


Nama: Agung Triantoro
Kelas: 12 IPS 2
TTL: Purwakarta, 2 November 1994
Alamat: Perum Kota Permata Blok E10 No.3
Hobi: Bersepeda
              
Sekarang udah kenal kan? Supaya lebih jelas, simak ya obrolan Mago dengan Kang Agung!

Hai, Kak Agung! Mago mau nanya-nanya seputar hobi kakak, boleh ya?
Oke, boleh.

Sejak kapan kakak suka berolahraga sepeda?
Sebenernya sih kalau untuk sepedahan biasa dari kecil juga udah suka, tapi kalau untuk lebih sukanya lagi dari mulai SMP.

Kenapa kakak sukanya sama olahraga sepeda?  
Sebenernya gak cuma sepeda aja sih, saya juga suka futsal. Yang paling disukai itu futsal sama sepeda. Kenapa sepeda? Karena sepeda tuh enak gitu, jadi di situ kita melatih otot kaki, selain kita berolahraga, kita bisa sambil jalan-jalan juga, ngeliat suasana baru.


Kakak pernah dapat prestasi apa aja lewat olahraga sepeda?
Kalo untuk prestasi, mungkin gara-gara di Purwakarta jarang ada lomba sepeda, kakak cuma sekali dapet balap sepeda Cross Country, kebetulan alhamdulillah juara pertama. Terus baru-baru ini ikutan Up Hill di Bandung, tapi sayangnya gak masuk 10 besar, cuma sampe 20. Karena emang pesertanya juga lumayan banyak sih sampe 50-an.


Kalau yang Cross Country itu jaraknya berapa Km?
Di situ kan hitungannya pake lap, terus kan di situ banyak kelas, kakak masuknya kelas pemula karena emang kakak masih amatir. 1 lapnya sekitar 1,2 Km. Kemarin racenya 3 lap jadi sekitar 3,6 Km lah.

Kakak suka menyempatkan untuk bersepeda gak tiap hari?
Sebelum kakak sibuk kelas 3 gini mah ya pastilah nyempetin, tapi gara-gara kelas 3 ya fokus belajar juga kan. Ada les juga. Ya paling seminggu tuh 4 atau 3 kali lah. Itu juga gak lama, paling sejam dua jam. Paling hari Minggu kalau lama.

Paling seringnya sepedahan di mana?
Kan kakak kebetulan semenjak juara 1 di Cross Country, itu kan lombanya di Purwakarta di Cireundeu, Citalang. Semenjak itu saya diajak gabung sama Sentosa Bike, Sentosa Bike itu kaya club sepeda di Purwakarta. Di situ, paling kita latihannya gimana pelatihnya suruh ke mana gitu. Tapi paling sering sih ke daerah Benteng, ke daerah Cibatu ke sana, karena di situ ya lumayanlah untuk fisiknya, gitu.


Kakak punya sepeda berapa?
Jujur ini teh?

Ya jujur lah, jujur aja hehe.
Mm, empat hehehe.

Apa aja kak? Sebutin dong!
Yang satu itu sepeda fixie, yang dua itu emang kakak beli, yang satu lagi itu dapet hadiah dari pas juara 1, tapi itu bukan juara satunya, hadiah doorprizenya. Yang paling sering sih ada warna oranye, favorit lah mun ceuk ieu na mah, merknya giant.

Terus kalau yang pas juara 1 itu hadiahnya apa?
Hadiahnya dapet uang aja sih, lumayan tapi, hehe.

Manfaat yang kakak rasakan dari olahraga sepeda itu apa sih?   
Manfaatnya ya selain kita sehat, selain kita tambah fit, kita juga bisa menenangkan diri, dengan bersepeda kita bisa merefreshing otak, terus bisa sambil jalan-jalan juga sih, liat suasana baru. Soalnya kakak mah sepedahannya gak cuma di Situ Buleud kaya gitu, jadi ke mana gitu ngaprak lah.

Ada pengalaman menarik gak pas lagi lomba atau lagi sepedahan biasa?
Menariknya pas kakak juara 1 di Cireundeu itu. Itu kan paling pertama banget, pertama kali banget turun ke yang namanya balap sepeda itu kayak gimana sih. Pas gitu, kebetulan sekelas sama Dinda kelas 11 anak sepeda juga. Dinda itu kan udah senior, emang dia sekarang kelas 11 tapi dia senior kakak. Sekelas sama dia, otomatis ya dia mah udah lumayan jago kan, sementara kakak masih baru. Tapi gara-gara ya mungkin hoki gitu, pas juga baru start, gak lama kemudian si Dindanya ada trouble terus dia berhenti gak bisa ngelanjutin, ya akhirnya kakak yang ke satu gitu, hehe. Itu pengalaman paling menarik itu. Huah, senangnya dalam hati!

***
                Nah, udah disimak kan? Gimana Mago Reader, tertarik gak sama olahraga sepeda? Selain banyak manfaat, kalau kita berprestasi kan lumayan tuh bisa dapat sepeda dapat uang, hehe. Semoga Kak Agung bisa menginspirasi Mago Reader untuk dapat berprestasi sesuai dengan bakat yang dimiliki! Semangat!
Beranda
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...