Wawancara: Bincang-bincang bersama Putri Novitasari

Wawancara: Bincang-bincang bersama
Putri Novitasari


You Know Who "PEEN"

Halo Mago Readers, apa kabar? Mago harap semuanya senang ya, karena beberapa minggu yang lalu kan SMANSA sudah mengadakan berbagai event yang meriah. Dimulai dari Pensi WARS 2014, Perpisahan Formal, dilanjutkan dengan HIKING dan terakhir LIBASA. Bagaimana? Seru kaaan!!

Kali ini Mago mau berbincang-bincang dengan kak Putri Novitasari atau yang lebih di kenal dengan sebutan “PEEN”. Hayooo pasti pada kenal kan? Si kecil mungil yang selalu berkeliaran di setiap sudut SMANSA ini. Udah pada penasaran nih sepertinya ingin melihat perbincangan Mago bersama Kak Peen, oke ayo kita mulai.

Mago : “Selamat siang Kak, Mago mau ngobrol sama Kakak nih seputar SMANSA dan pesan kesan Kakak sebagai siswi SMANSA yang akan menjadi alumni. Boleh Kak?”
“Oh iya Mago, jelas boleh dong. Ayo ayo Peen siap jawab.”

Mago : “Persiapan apa saja sih Kak yang sudah Kakak persiapkan untuk acara Perpisahan Formal?”
“Aku mempersiapkan untuk acara ini udah dari jauh-jauh hari ya sekitar 1 bulan yang lalu. Awalnya untuk baju mamah aku tuh mau bikinin buat aku, tapi karena akunya sibuk ngurusin SNMPTN dan fokus belajar untuk SBMPTN jadi gak keburu. Akhirnya aku nyewa di Teh Wida, dia orang Arab, di sana bajunya lucu-lucu, recommended deh buat kalian nantinya. Tapi satu hari sebelum Perpisahan Formal, pengumuman SNMPTN sudah di umumkan. Alhamdulillah SMANSA banyak yang keterima tapi banyak juga yang enggak lolos, termasuk aku. Nah kita bingung, tadinya juga banyak yang enggak mau dateng ke acara Perpisahan Formal karena masih pada sedih, tapi kita mikir lagi ini acara terakhir buat kita, jadi diusahain aja buat enjoy.”

Mago : “Bagaimana perasaan Kakak saat ini?”
“Perasaan sih seneng tapi gak begitu ya, gak tau kenapa emang suasana acaranya juga beda gak kaya tahun-tahun sebelumnya.”

Mago : “Bedanya apa Kak?”
“Banyak banget bedanya. Kalau tahun sebelumnya tuh banyak banget acara hiburannya, terus di arak-arak pula. Kita mikirnya tahun kita bakal naik unta atau elang gitu biar keren, eh tau nya enggak. Sumpah biasa banget. Kalo aku sih lebih nyaman ke acara PENSI & Perpisahan Informal kemarin. Walaupun memang masih banyak kekurangan tapi bisa tertutupi.”

Mago : “Menurut Kakak masa SMA itu seperti apa?”
“Hmmmm masa SMA itu.... ya kalo kita enggak ngerasain masa SMA itu kita enggak akan punya kenangan indah di masa muda. Ketemu temen-temen yang banyak banget rupanya, di sini kita tumbuh bareng dari anak-anak menjadi dewasa. Udah kita lewatin masa-masa kita nakal, masa-masa kita ngejailin guru bareng, masa-masa saat kita di bimbing menjadi lebih dewasa dan konsen untuk menghadapi berbagai ujian, bener-bener di jagain, bener-bener pengen libur tapi enggak di kasih libur hahaha itulah SMANSA libur cuma tanggal merah doang, ya kan? Hahahaha.”

Mago : “Nah bener banget tuh Kak haha. Siapa guru favorit Kakak?”
“Guru favorit itu IBU DEDEH, karena aku kenal sama beliau mungkin baru 3 tahun ke belakang ya selama aku di SMANSA, tapi aku ngerasa beliau itu guru yang paling deket sama aku, kenapa? Soalnya aku ngerasa beliau guru yang bener-bener on time, paling suka masuk, bener-bener peduli ke kita buat belajar, bener-bener paling peduli sama sekolah. Beliau juga pernah bilang kalau beliau alumni SMANSA. Sampe pernah pas toilet sekolah kita mampet dan fasilitas banyak yang rusak beliau ikut ngebersihin bareng OB SMANSA. Pokoknya beliau udah kaya bunda aku.”

Mago : “Ada kenangan tersendiri gak dengan Ibu Dedeh?”

“Ada! Jadi pas aku mau les malem di rumahnya, sebelum les aku disuruh makan dulu, abis gitu pas selesai les karena aku rumahnya jauh aku di suruh nginep. Pernah juga pas mau les ke Phytagoras aku di ajakin bareng naik mobil beliau, abis gitu aku bilang “Bu nanti belok kiri ya, Peen laper belom makan” terus kata Ibu gini “Ih da ieu budak geus mah leutik bubungsu meuni nitahan weh ka Ibu, jiga pembantu wae Ibu teh. Eh tapi En ibu ge nitip satu nya.” Hahaha suka gemes da aku mah ke Ibu Dedeh. Pokoknya nanti pas SBMPTN juga aku minta beliau yang nemenin aku dari mulai di hotel sampe pas tesnya. Aku sama beliau udah bukan kaya murid sama guru, tapi kaya anak sama mamahnya.”

(PEEN bersama Ibu Dedeh & Pak Encep)

Mago : “Wah berkesan banget ya kayaknya Kak. Selanjutnya, yang paling nge-BT-in di masa SMA menurut Kakak apa?"
“Akhir-akhir ini yang nge-BT-in itu adalah karena faktor sekolah gratis. Keliatan banget mana guru yang giat buat ngajar dan mana guru yang males-malesan. Keliatan banget pokoknya, soalnya pas tahun yang udah lalu tuh proses belajar dan event itu bisa berjalan barengan, kalau sekarang acara apapun itu harus pake dana dari siswa individual belum lagi nunggu di setujui oleh pihak sekolah. Sedangkan program sekolah gratis ini bukan keinginan kita, tapi program dari pemerintah yang mau enggak mau kita musti ngejalanin. Aku kira pemerintah bakal ngasih fasilitas pengganti karena kan hampir seluruh fasilitas kita enggak bisa digunain lagi, kaya infocus aja musti gantian pakenya, gak bisa sembarangan nge-charge, wifi di cabut dan lain sebagainya. Tapi nyatanya apa? Pemerintah cuma menjalankan program aja tanpa mikirin dampak negatifnya. Kalau boleh jujur aku sih lebih milih sekolah kita bayaran lagi karena enggak munafik kok dengan fasilitas yang menunjang bisa membantu proses belajar mengajar.”

Mago : “Setuju Kak setujuuu. Kita lanjut ke pertanyaan berikutnya ya Kak. Kalau Kakak dikasih kesempatan untuk mengulang waktu ke kelas 10 lagi, apa yang akan Kakak lakukan?”
“Aku bakalan ngebuat SMANSA kaya dulu lagi. Di mana dulu pas aku kelas 10, aku ikut ngebangun SMANSA sama kakak-kakak kelas dan seangkatan aku, sampe aku tuh udah tau suka dukanya SMANSA, beda bangetlah sama sekarang.”

Mago : “Contoh ngebangun SMANSAnya itu seperti apa?”
 Ya dari kebersemaannya, balik lagi ke kita nya masing-masing. Kayak misalkan OSIS-MPK, dulu mah banyak yang mau ngurusin sekolah karena guru-gurunya juga ikut menyupport ngasih motivasi, enggak kaya sekarang. Coba kalau sekarang, kalau guru ada acara kita selalu ikut partisipasi kan, tapi giliran murid yang punya acara pasti dipersulit. Dari mulai enggak di kasih izin, masalah sponsor dan sebagainya. Intinya sih balik lagi ke kitanya, kalau kita pingin SMANSA kaya dulu lagi, kita juga harus mau berusaha merubahnya.”
                                
Mago : “Apa yang bakalan Kakak kangenin dari SMANSA?”
“Banyak ya... Dari misalkan sekolah lain libur kita tetep masuk, sekolah lain pulang jam 12.00 kita tetep jam 15.00, belum lagi kerja kelompok, les, ngerjain PR. Belum lagi ya pas aku di ajar sama Ibu Atun, itu yang namanya presentasi sama tanya jawab belum selesai sampe maghrib pun sama beliau di tungguin pokoknya harus sampe selesai, itu biar kita bisa menghargai waktu dan mau berusaha supaya bisa. Itulah bagusnya SMANSA, banyak kegiatannya biar kita konsen belajar dan cuma punya waktu minim, bahkan enggak ada sama sekali untuk main dan buang-buang waktu yang enggak jelas yang nantinya malah ke hal-hal negatif. Terus juga aku bakalan kangen sama temen-temen pastinya, apalagi aku kan anak IPS ya. Di saat yang lain belajar kita malah ke kantin, gigitaran, nyanyi-nyanyi, ya gitulah. Ya namanya juga anak IPS ngedapetin ilmu tuh enggak cuma di kelas aja tapi di manapun, dan terbukti banyak yang sukses dan mereka lulusan IPS. Yeah, saya bangga menjadi anak IPS, love you guys!!!”

Mago : “Apa nih Kak pesan untuk para adik kelas?”
“Pokoknya buat adik kelas nih khususnya yang sekarang udah naik ke kelas 12, harus pinter-pinter milih jurusan, udah gitu manfaatin waktu buat belajar jangan sampe nyesel di kemudian hari. Buat kelas 10 dan 11, bangun lagi SMANSA seperti dulu, banyakin event, banyakin prestasi-prestasi lagi biar dunia tahu kalau SMANSA itu ada dan bisa! Buatlah orangtua dan para guru bangga dan sayang dengan prestasi kalian.”


Mago : “Kalau harapan di bangku kuliah nanti?”
“Kalau untuk saat ini sih harapan banyak. Aku kan ikutan SBMPTN di UNPAD, do’ain ya semoga lulus. Selain itu juga aku pengen terjun ke dunia entertaiment, dengan hobi dan bakat yang aku punya di bangku kuliah nanti aku bakalan terus mengasahnya. Pokoknya do’ain aku deh ya 3 atau 4 tahun ke depan kemunculan wajah aku di layar televisi kalian.”

 (PEEN bersama kak Rafi Ahmad)


Mago : “Amin amin. Wah jadi enggak sabar menantikan kemunculan Kakak di layar kaca. Pertanyaan terakhir nih Kak, satu kata untuk SMANSA?”

“UNIK. Pokoknya SMANSA bener-bener unik. Terima kasih buat SMANSA yang udah ngebuat aku seperti sekarang ini.”


Mago : “Terima kasih Kak atas waktunya, semoga Kakak cepat menjadi artis go international ya Kak”
“Iya Mago sama-sama. Oh iya Mago juga harus tetep semangat ya, walaupun udah di tinggal sama kak Albi tapi kalian harus tetep eksis, yakin aja sama kemampuan kalian, oke! Oh iya Peen lupa, mau titip pesen ya sekalian buat anak-anak KRESTA. Selamat tinggal KRESTA, Peen bakalan kangenlah sama kalian. Asah lagi bakat kalian, selamat datang untuk para aktor pendatang baru dan nantikan aku di layar tv kalian hahahaha muach...”

(Salam kangen Peen untuk kalian semua)




*Wawancara oleh Nia Hoerunnisa (@Niakahfi), Tim Redaksi Mago Magazine
Beranda
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...