Wawancara: Randa Septian & Marsha Aruan, Pemain FTV “5 Ritual Juara Turnamen”

Wawancara: Randa Septian & Marsha Aruan,
Pemain FTV “5 Ritual Juara Turnamen”


Lia - Randa - Marsha - Qonita

“Sore Kak, kami dari Mago Magazine. Mago itu majalah dinding online Smansa. Ini kan lagi ada shooting, pertama kalinya di Smansa, jadi Mago mau ngeliput salah satunya dengan mewawancara pemain FTV-nya. Bisa kan, Kak?”
Randa & Marsha : “Iya, bisa.”
          
“Waktu pertama kali nyampe Smansa, apa sih kesannya?”
Randa : “Excited! Karena rame banget, udah gitu antusias banget orang-orang di Purwakarta.”
Marsha : “Iya maksudnya seneng juga baru pertama kali di mana kita itu shooting yang bener-bener sama anak sekolahnya. Biasanya kita tuh shootingnya setelah pada pulang, jadi gak ketemu semua murid-muridnya gitu. Ini tuh yang bener-bener baru pertama kali ikut berpartisipasi di sekolah, apalagi ikut upacara kemarin pagi-pagi. Itu seru banget hehe udah lama gak upacara.”

“Kakak berperan sebagai apa di FTV ini?”
Marsha : “Aku sebagai Dita. Dita bandel, tomboy gitu.”
Randa : “Kalau aku sebagai Surya. Surya ini karakternya cupu tapi pinter, bandel juga.”

“Kalau secara singkat, ceritanya tentang apa sih?”
Marsha : “Tentang 3 siswa yang bandel-bandel, terus dihukum gitu, mau dikasih pelajaran intinya. Jadi dikasih kayak turnamen basket, padahal mereka ini gak bisa sama sekali olahraga apapun. Nah makanya gimana caranya mereka berjuang itu ternyata ada 5 ritual yang harus mereka lakuin. Itu yang mereka alami di sini.”

“Ooh gitu, terus berapa hari shootingnya? Katanya di Smansa cuma 2 hari ya?”
Randa : “Kemungkinan kalau cepat selesai cuma 2 hari. Kalau masih ada scene-scene yang masih belum selesai mungkin 3 hari.”
Marsha : “Tapi setengah hari katanya.”




“Kalau lagi bosen di lokasi, biasanya ngapain Kak?”
Randa : “Let’s Get Rich!”
Marsha : “Ngobrol! Ya paling kita doang sih yang main Let’s Get Rich. Kalau Otay kan nyanyi-nyanyi sendiri, Kak Putra juga ngobrol bareng kok. Kita suka ngobrol, becanda-becandaan.”

“Selain shooting, ada kesibukan lain yang dijalani gak?”
Randa : “Gak ada kali ya shooting-shooting aja.”

“Oke. Kalau peran yang belum pernah Kakak dapetin dan pengen banget gitu meranin itu, apa sih?”
Marsha : “Aku pengen meranin orang yang saiko gitu yang jahat. Kayaknya keren. Muka depannya tuh kayak yang baik, tapi belakangnya jahat. Keren banget, ngeselin gitu.”
Randa : “Sama sih saiko juga, tapi cupu juga pengen. Cupu udah dapet. Pengen saiko, 2 kepribadian gitu."

“Ya. Kakak udah jalan-jalan keliling Purwakarta belum nih?”
Marsha : “Kalau aku baru pertama kali.”
Randa : “Sama baru pertama kali, pengen keliling-keliling tapi gak sempet karena kita kan shootingnya nyampe malem, pagi juga udah balik lagi.”
Marsha : “Emang gak sempet ngapa-ngapain, kita tuh cuma balik ke hotel tidur udah balik lagi shooting lagi, udah cuma gitu doang. Gak ada waktu lagi.”




“Walaupun belum pernah keliling-keliling, tapi tau kali ya sekilas tentang Kota Purwakarta? Soalnya ini juga di pusat kota. Menurut Kakak, Kota Purwakarta itu gimana sih?”
Randa : “Purwakarta, yang pasti gak macet kayak Jakarta.”
Marsha : “Enak. Dibandingkan dengan Jakarta, macet di sini tuh gak ada apa-apanya hehehe. Tapi kebanyakan jalannya kayak sama gitu kan, jadi bingung mau ngapalin jalan gitu. Terus makanan susah nyarinya, apalagi kalau udah malem.”

“Padahal banyak lho Kak di Pasar Jum’at hehehe.”
Marsha : “Ya gak tau nih apa mungkin cateringnya aja yang kurang hehehe.”

“Hehe, kalau harapan Kakak untuk FTV Indonesia ke depannya apa?”
Randa : “Pasti ya pengen lebih keren, makin maju. Pengen lebih bagus aja.”
Marsha : “Jangan sampe kayak film lah, kalau film ya beneran film. Jelas pengen lebih bagus, ceritanya lebih kreatif lebih bervariasi, jangan gitu-gitu doang, kan bosen.”




“Bisa ceritain gak gimana awalnya Kakak bisa jadi artis?”
Marsha : “Aku dari umur 3 tahun, pertama aku iklan dulu. Masuk gara-gara Om aku, puji Tuhan pas itu orangnya suka dan langsung dapet langsung peran utama. Umur 6 tahun ditawarin main sinetron, sinetron pertama juga untuk PH itu, dan puji Tuhan juga pertama kali casting langsung dapet. Dari situ akhirnya ditawarin main film sinetron juga, nyampe sekarang.”

“Jadi intinya bisa dibilang dibantu Om ya Kak?”
Marsha : “Karena Om aku juga kan lighting iklan. Waktu itu lagi dicari, kebetulan aku tuh orangnya genit kecil dulu orangnya tuh genit banget yang fashion show atau gimana gitu kan, terus “ya udah ini Marsha aja”, terus aku gak takut sama orang kan waktu kecil, jadi ya udah gapapa, langsung deh orangnya suka. Sampai sekarang deh.”

“Udah lama juga ya ternyata.”
Masha : “Iya, sekarang udah mau 18 hehe.”

“Kalau Kak Randa gimana?”
Randa : “Pertama kali ke Jakarta, kan aslinya Medan. Tamat SMA langsung ke Jakarta. Awalnya waktu di Medan itu sempet ikutan film dokumenter. Ada sutradara datang ke Medan terus aku main di situ. Film dokumenternya itu kayak visit Indonesia gitu, kenali negerimu cintai negerimu. Mainnya itu di Danau Toba, di tempat-tempat wisata di Medan lah. Setelah itu, ternyata sutradaranya bilang “Udah kamu ke Jakarta aja, main di sana”. Itu kelas 3 SMP kan, akhirnya ya udah selesai. Aku bilang “Kalau masih kelas 1 SMA jangan dulu deh, karena takut ngeganggu sekolah kan", ya udah aku bilang “Setelah SMA aja, jadi gak usah kuliah segala macem”. Ya udah aku ke Jakarta, terus casting segala macem, udah main.”

“Oke deh, makasih banyak ya Kak atas waktu buat wawancaranya. Maaf ganggu.”
"Iya sama-sama."




*Wawancara oleh Lia Elita (@LiaElro) & Qonita Rabbani (@QonitaRabbani), Tim Redaksi Mago Magazine
**Foto diambil oleh Nia Hoerunnisa (@Niakahfi), Tim Redaksi Mago Magazine
Beranda
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...