Wawancara: Rika Hellen, Make Up & Costum FTV “5 Ritual Juara Turnamen”

Wawancara: Rika Hellen, Make Up & Costum
FTV “5 Ritual Juara Turnamen”



Mago : “Sore Mbak, kenalin kami dari Mago Magazine. Mago itu majalah dinding onlinenya SMAN 1 Purwakarta. Mbak kan salah satu kru di shooting FTV ini, boleh tahu sebagai apa?”
“Sebagai Make Up & Costum.”

Mago : “Mbak udah berapa lama bekerja sebagai Make Up & Costum?”
“Saya dari tahun 2005. Berarti udah sekitar 9 tahun.”

Mago : “Awalnya gimana Mbak bisa jadi Make Up & Costum?”
“Awalnya itu aku gak tau apa-apa, awalnya anakku di kontrak sebagai pemain harian. Aku yang suruh nungguin, ngeliatin. Nemenin sambil ngeliatin kru-kru film itu seperti apa sih, kayaknya capek banget. Gak ada niat sama sekali untuk terjun ke situ. Dulu aku belajarnya itu dari awal unit calling pemain/talent, ya mungkin terlalu bete, karena pemain udah dateng kita gak ngapa-ngapain kan. Akhirnya ada seorang Chip Make Up coba ngajak aku. Tapi aku belum bisa apa-apa, bener-bener yang sama sekali buta. aku diajarin ngelipet tisu bagaimana, ngelap keringet itu seperti apa dan itu aku yang sama sekali gak ngerti apa arti kontiniti untuk make up & wardrobe. Jalan setahun, udah mulai bisa. Tiba-tiba aku di calling Multi untuk bantuin kostum, yang aku juga buta. Aku berusaha untuk ngerti, baju harus ganti kapan, kontinitinya berapa, berapa baju yang aku perlukan. Aku cari seorang Chip yang bener-bener deket, aku belajar dan mulai ngerti. Sebenernya aku lebih banyak di Make Up di PH SinemArt dan strippingnya, contohnya kayak Jelita, Cahaya, Cincin Liontin itu aku yang pegang. Sekarang CHSI, cuma kalau ada kerjaan lain aku tinggal dulu kan ada temen-temen di sana.”



Mago : “Ooh gitu, pernah sempet kepikiran buat vakum gak?”
“Pernah, tapi kita kan gak tau rezeki semua udah ada yang ngatur ya. Yang tadinya aku mau vakum mungkin karena faktor usia juga, tiba-tiba PH Noemi ini manggil untuk ngejadikan aku seorang Chip Make Up & Costum. Kita bekerja bikin produksi itu udah hampir 27 judul, cuma waktu itu aku masuk judul ke 3 karena gak tau kalau PH ini temen aku semua. Di sini aku berusaha untuk tidak mengecewakan pemain, untuk bertanggung jawab, tidak mengandalkan anak-anak buah. Karena hasil tayangan atau make up itu kan baik buruknya bukan anak buah yang ditegur, kita yang ditegur oleh PH. Makanya secapek-capeknya, aku selalu berusaha untuk bersyukur.”

Mago : “Cerita suka duka yang pernah dialami apa Mbak?”
“Waduh banyak sekali, kebanyakan dukanya. Kayak di dzalimi partner, dimarah-marahin atasan, macem-macem. Tapi aku selalu sabar, mungkin ini cobaan untuk sukses. Kalau kita itu kan honornya gak kayak PNS yang tentu, tapi ya karena kesabaran itu rezeki gak ke mana.”



Mago : “Kalau kesan untuk shooting di Smansa ini apa Mbak?”
“Aku tuh shooting di Purwakarta udah 4 judul, cuma di Wanayasa. Kita ngambil kayak pedesaan, tapi sama artistiknya itu dibikin “ini lho sekolahan dulu”, jadi cuma lintas melintas gitu aja. Kebetulan yang full sekolahan itu di sini. Alhamdulillah sih anak-anaknya juga baik-baik sama kita, apalagi boleh shooting dari pagi, karena di Jakarta gak boleh kalau sebelum bel pulang. Kita juga berterima kasih banget sama Kepala Sekolah yang ngasih izin shooting di saat jam belajar, dibebaskan shooting dari pagi sampai malam. Intinya sih senang, kita bahagia bisa shooting di sini dan bisa mempromosikan pariwisata Purwakarta juga, gitu.”

Mago : “Sip deh Mbak, makasih ya udah boleh wawancara.”
“Iya, sama-sama.”




*Wawancara oleh Lia Elita (@LiaElro) & Qonita Rabbani (@QonitaRabbani), Tim Redaksi Mago Magazine
**Foto diambil oleh Nia Hoerunnisa (@Niakahfi), Tim Redaksi Mago Magazine
Beranda
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...